Rabu, 12 Oktober 2016

Sandyawan "Santo Pejuang Kemanusiaan"


Pada hari ini, kita bersama sama akan menyaksikan sebuah peristiwa, dimana kebrutalan kapitalisme, tidak akan mampu menggusur akal sehat dan hati nurani bangsa ini.  Kita menyaksikan keangkaramurkaan, betapa(pun) besar kekuatan yang digunakan gubernur DKI jakarta, tidak akan mampu mengalahkan kami yang kecil ini, rakyat jelata, yang meskipun kami sudah lama diperlakukan secara tidak adil, saksikanlah kami tidak takut, tidak jera, karena kami punya harga diri! kami akan melawan dengan sikap dan jiwa yang besar tanpa kekerasan!

Kami mengajak seluruh warga Jakarta, yang mempunya hati nurani, untuk merapat dan tidak takut lagi dengan ancaman dan kebrutalan pembangunan kota Jakarta, yang hanya mementingkan tembok-tembok dan gedung-gedung besar, tetapi melupakan ekonomi rakyat kecil, melupakan kemanusiaan yang adil dan beradab. Kami sudah lama melakukan sikap yang lebih berbudaya ketimbang Pemprov DKI yang main gusur, sementara orang-orang kaya yang membangun kotanya di pulau reklamasi, tanpa ijin, tanpa IMB, tanpa Raperda, dibiarkan begitu saja! Sebuah tindakan yang tidak adil! Bagaimana mungkin rakyat kecil, yang mempunyai sertifikat dan bukti-bukti kepemilikan tanah dikatakan tidak pantas memilikinya, hanya karena miskin?
Sandyawan berorasi sesaat sebelum Bukit Duri diluluhlantahkan aparat/Sumber Facebook
Penggalan orasi di atas diteriakan dengan nada lantang bergetar oleh seorang lelaki paruh bayah ringkih, dengan topi baret yang bertengger dikepalanya, di sebuah pagi yang kelam, di perkampungan Bukit Duri, sesaat sebelum diluluh lantahkan oleh buldozer dan gerombolan robot-robot bermuka datar suruhan Gubernur DKI sang penguasa Jakarta Raya. Pria yang disapa Romo Pemulung itu tidak bisa tinggal diam menyaksikan kezaliman menimpa ratusan keluarga, ibu-ibu dan anak-anak, kehilangan tempat tinggal, kehidupan sosial dan mata pencaharian mereka, dalam sekali waktu. Romo kelahiran Jeneponto bernama lengkap Ignatius Sandyawan Sumardi itu, terus melawan dan mengadvokasi masyarakat, menolak penggusuran dan pemindahan ke Rusunawa di luar jangkauan kemampuan ekonomis warga yang sudah turun-menurun bermukim di kawasan Bukit Duri. Namun demikian, meskipun proses gugatan class action warga Bukit Duri masih berlangsung di pengadilan, pemerintah tetap melakukan penggusuran dengan dalih telah melaksanakan sesuai prosedur karena telah memberikan surat peringatan kepada warga.

Dalam sebuah video yang diunggah di Youtube oleh akun Iman D Nugroho berjudul Babak Baru Perlawan Sandy, Pria yang belakangan menolak disapa Romo itu menjelaskan dengan ilmiah dan tenang terkait fenomena penggusuran yang menjadi kebijakan favorit pemerintah saat ini.

Sejak tahun 1990, ada 3000 sampai 7000 KK warga miskin urban yang digusur paksa tanpa diberi solusi alternatif yang berarti. Ternyata akumulasi ini tidak berubah bentuknya bahkan sampai dengan sekarang. Jumlah internally displaced persons (pengungsi dalam negeri) meningkat karena penggusuran. Jaman ini adalah jaman pragmatisme pembangunan, utamakan pembangunan infrastruktur fisik, sementara infrastruktur sosial, ekonomi dan budaya hancur lembur. ketika infrastruktur fisik diutamakan, justru infrastruktur ekonomi kocar-kacir. Bagi warga yang paling utama adalah pekerjaan sektor informal, bukan tempat tidur atau tempat tinggal, betapapun tampak mewahnya. Banyak diantara warga yang memiliki bukti kepemilikan pervonding indonesia, akta jual beli, PBB, dsb. Apakah pemprov DKI punya bukti kepemilikan? seluruh tanah di negeri ini adalah tanah negara, dikuasai negara, tetapi kalau pemerintah menyatakan itu tanahnya maka pemerintah harus menunjukkan bukti kepemilikan!

Saat ditanya soal alternatif gubernurmu siapa, Sandy menjawab

Itu bukan pertanyaan buat saya, bagi saya itu tidak relevan. Coba berpolitik itu politik tentang kemanusiaan, yang mengurus perkara-perkara hidup rakyat yang sederhana, bukan sekadar politik artifisial, politik pilkada, politik tawar menawar, dagang sapi, berebutan uang dan kekuasaan. Saya selalu hidup di dataran rendah Jakarta, saya merasakan sekali kehancuran kohesi sosial masyarakat. Bagaimana mungkin rumah-rumah di pulau reklamasi, yang sama-sama rumah-rumah tidak punya IMB, tapi pulau reklamasi itu raperdanya belum selesai, tidak digusur?  Kalau kebiasaan berbohong dan mengubah kebijakan sesuai selera dengan keyakinan sendiri, tanpa pernah mendengarkan aspirasi rakyat dan berjalan secara membabi buta di dalam kekuasaan ini, rakyat akan membuat perhitungan!
Karena aktivitas sosial dan advokasinya itu, Ahok-pun menuding Sandy sebagai provokator dan penghasut warga Bukit Duri. Tudingan Gubernur DKI Jakarta tersebut kemudian diamini oleh gerombolan para pendukungnya. Bermacam-bermacam tudingan mulai dari penipu, pelestari kemiskinan, penjual kemiskinan, makelar tanah, pemberontak, anti-pemerintah, provokator, iblis, pengkhianat sampai komunis dan kriminal diterima Sandy.
Sandy mencintai orang-orang miskin lebih dari dia mencintai diri dan keluarganya. ia memilih jalan sunyi sejak di usia yang masih sangat belia. Selepas SMP, atas pilihannya sendiri, Sandyawan melanjutkan sekolah ke Seminari Menengah Santo Petrus Kanisius, Mertoyudan, Magelang. Pertengahan tahun 1980-an, ia pun memutuskan untuk masuk kuliah ke Seminari Tinggi di Yogyakarta. Pada tahun 1988, Sandyawan ditahbiskan menjadi Pastor dari Serikat/Ordo Yesuit. Ordo Yesuit adalah ordo terkemuka dalam agama katolik dimana anggota-anggotanya terdiri dari orang-orang terpelajar dan berpengalaman. Mereka tidak hanya ahli dalam bidang teologi, tetapi juga dalam ilmu sains, ekonomi, budaya, sastra dan sebagainya.

Ketertarikan Sandyawan untuk berbaur dan mendalami kehidupan masyarakat kecil dimulai sejak ia masih di bangku kuliah. Setiap kali masa liburan perkuliahan datang, ia selalu minta izin kepada Pastor Provinsial Serikat/Ordo Yesuit, untuk mendapatkan tugas mendalami kehidupan kaum miskin, yang tersisih dari proses pembangunan di negeri ini. Caranya cukup unik, yaitu dengan menyamar dan berbaur sehingga kelompok sasarannya sama sekali tidak mengetahui statusnya sebagai seorang biarawan.

Amatlah tidak beralasan dan terburu-buru jika menuding Sandy sebagai penjual kemiskinan dan penipu, sementara seluruh hidupnya dipersembahkan untuk membantu dan mendampingi penduduk miskin. Sandy bukanlah politisi atau peneliti yang turun ke perkampungan kumuh untuk kepentingan tertentu. Dia hidup dan menyatu didalamnya, dan berontak ketika ketidakadilan datang padanya.

Tak banyak yang bisa menyamai sepak terjang Sandyawan dalam mendalami kemiskinan, ia bahkan melakukan penyamaran menjadi orang miskin terlebih dahulu baru kemudian serius mengadvokasi masyarakat miskin. Penyamarannya yang pertama adalah sebagai buruh pabrik gula di Kendal, Jawa tengah. Di sana, selama sebulan penuh, Sandyawan bekerja sebagaimana layaknya seorang buruh pabrik gula: mengangkat tebu ke truk dan lori, lalu memisah-misahkan akar, batang, dan klaras tebu untuk kemudian diolah di pabrik. Pada musim liburan berikutnya, ia kembali menyamar dan berbaur namun kali ini sebagai petani di sebuah desa di Wonosari. Sandyawan juga pernah menyamar dan berbaur dengan para buruh pabrik di kawasan Jakarta Timur, seperti Cibubur, Ciracas, dan Cijantung. Penyamarannya yang paling lama yakni dua bulan lebih adalah bekerja sebagai buruh di sebuah pabrik susu di kawasan Cijantung. Selama menyamar dan berbaur inilah ia banyak berbicara dan bertukar-pikiran dengan para buruh tentang masalah-masalah perburuhan yang mereka hadapi.

Di sela-sela masa perkuliahan jurusan Teologi pada Seminari Tinggi di Yogyakarta itulah, Sandyawan pernah menjadi koordinator perkampungan sosial di Pingit, Yogyakarta. Di sini ia mendampingi para keluarga gelandangan yang biasa berkeliaran di kawasan Malioboro. Bersama beberapa temannya, Sandyawan juga pernah membantu Romo Mangun mendampingi masyarakat Kedung Ombo yang tanahnya digusur untuk proyek pembangunan waduk. Kaum pemulung dan anak-anak jalanan merupakan kelompok sasaran yang diutamakan oleh Romo Sandy. Perhatian kepada kaum pemulung, terutama tampak dari pendidikan keterampilan dan dasar (menulis dan membaca) bagi para pemulung dan anak-anak jalanan yang diberikan secara rutin.

Sandyawan juga pernah berurusan dengan aparat keamanan, yaitu saat maraknya pembersihan becak di akhir era 1980-an. Memang, ketika itu Sandyawan sempat mengumpulkan ratusan tukang becak untuk mengadukan masalah mereka ke DPR. Sebuah pertemuan para tukang becak yang dipimpinnya sempat dikepung oleh aparat keamanan. Keterlibatan Sandyawan dalam pembelaan dan penegakan Hak Asasi Manusia berlanjut melalui perannya sebagai Sekretaris Tim Relawan Penanganan Korban Kerusuhan Peristiwa 27 Juli 1996. Dia adalah salah seorang pemrakarsa pembentukan Tim Gabungan Pencari Fakta kerusuhan Mei 1998 yang bertugas untuk mengkoordinasi pemberian advokasi dan pencarian informasi mengenai korban kerusuhan massal yang berawal dari penyerbuan markas DPP PDI tersebut. Selain itu pula, secara informal, Tim Relawan berfungsi sebagai supporting dari Tim Pencari Fakta (TPF) Komnas HAM. Tim Relawan ini merupakan cikal bakal dari organisasi Tim relawan untuk kemanusiaan yang resmi berdiri tahun 1998 setelah peristiwa kerusuhan Mei 1998. Pada tahun 1996 Romo Sandy bersama kakaknya Benny Sumardi, juga pernah ditangkap dan disidang dengan tuduhan membantu gerakan Partai Rakyat Demokratik (PRD). (sumber: https://id.wikipedia.org/wiki/Ignatius_Sandyawan_Sumardi).
Dalam tulisannya yang sentimental berjudul Ahok dan Sandy, Jaya Suprana mengisahkan,
Dengan mata kepala saya melihat sendiri betapa Sandi diam, bahkan tersenyum legowo ikhlas menerima segenap tudingan, tuduhan dan hujatan Ahok dan para pendukungnya. Tetapi mereka yang sepaham dalam kemanusiaan dengan Sandi apalagi yang pernah ditolong Sandi, ternyata tidak ikhlas. Satu persatu dan berkelompok, teman-teman Sandi dari segenap penjuru Nusantara bahkan Dunia (USA, Belanda, Jerman, Kanada,Australia dll) mengirimkan surel, sms, whatsapp, etc dan berdatangan secara ragawi ke sanggar Ciliwung Merdeka di bantaran kali Ciliwung sebagai istana gubuk di mana Sandi bertahta di singgasana dipan kayu reyot dengan river-view ke arah kali Ciliwung di seberang Kampung Pulo yang telah sukses digusur Ahok. Sandi kerap lupa mereka siapa namun mereka sangat ingat Sandi sebab berhutang budi bahkan nyawa kepada Sandi.
Siapa pula yang menyangka jika program kampung deret bebas banjir yang digembar-gemborkan oleh Pak Jokowi-Ahok semasa mencalonkan diri menjadi Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta adalah konsep dari Sandyawan dan timnya (komunitas Ciliwung Merdeka yang terdiri dari tokoh masyarakat dan ustad setempat). Pada tanggal 6 Oktober 2012, Jokowi memberikan kesempatan pada Sandyawan dan timnya selama satu jam untuk presentasi konsep kampung susun. Pak Jokowi datang membawa aparat pemerintahan bahkan Wali Kota Jakarta Selatan. Bahkan, dari ide itu, Jokowi waktu itu merencanakan akan membangun kampung deret di 27 titik di Jakarta berdasarkan tema. Waktu itu Pak Jokowi dengan yakin dan penuh penekanan berkata, 'kami tidak akan merelokasi apa lagi menggusur, kami akan menata kembali, kami akan merevitalisasi kampung ini.

Namun janji tinggallah janji, sejak Jokowi dimandat menjadi Presiden, tak pernah lagi rencana pembangunan Kampung Deret dibicarakan, baik oleh Jokowi sebagai Presiden RI, apalagi Ahok Gubernur DKI Jakarta. Yang terjadi justru sebaliknya, wacana penggusuran semakin lantang disuarakan oleh Ahok di berbagai media massa. Puncak dari segala kegetiran itu akhirnya meletus di tanggal 28 September 2016. Penggusuran kampung Bukit Duri benar-benar terjadi. Penghianatan yang amat sangat nyata yang dilakukan oleh mereka yang seluruh harapan diberikan kepadanya!

PS: Ini bukan kampanye. Kejadian penggusuran demi penggusuran yang terjadi belakangan ini semakin menguatkan iman saya untuk tidak datang ke bilik suara pada pemilihan kepala daerah Februari 2017 mendatang. Sekiranya Ahok tidak dekat dengan gusar gusuran, dia masih yang terbaik diantara kandidat lainnya, jauh  melampaui malah.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar